Godzilla Singular Point Menambah Kaiju Ini Yang Hampir Tidak Dapat Dibunuh Dalam Canon

  • Post category:Anime
Godzilla Singular Point Menambah Kaiju Ini Yang Hampir Tidak Dapat Dibunuh Dalam Canon

AMARAN: Artikel berikut mengandungi spoiler untuk Musim 1 Godzilla Singular Point, kini streaming di Netflix.

Godzilla Singular Point musim pertama memberi penghormatan kepada banyak kaiju ikonik dari mitos, dengan Godzilla, Rodan, Anguirus dan Kumonga antara banyak bahaya yang dilihat ketika umat manusia berjuang untuk menghadapi raksasa ini menyerang Bumi dari dimensi lain. Namun, ada juga penambahan menarik yang dibuat pada canon – dan ia datang dalam bentuk binatang yang hampir tidak dapat dibunuh: Salunga.

Salunga muncul dalam episod “Gadabout” tetapi sebenarnya dalam “Theorist” ia menjadi fokus sebagai ancaman sebenar di India. Salunga menghabiskan sebagian besar anime yang dikunci di repositori Red Dust yang telah dihalang oleh Shiva Consortium. Lubang ini menjejaki kembali ke piramid kuno, yang merupakan tapak awal titik tunggal di mana dimensi bersilang. Beberapa dekad yang lalu, saintis Ashirara sedang mengkaji ruang dan waktu di lokasi ini, membina Komputer Super Dimensi untuk mengetahui bagaimana menghentikan bencana di masa depan.

Singular Point

Seperti kaiju lain, Salunga juga telah muncul dari gangguan dimensi ini. Ia ditemui cuba merangkak dari pintu masuk ke lubang tertutup di Shiva. Kali pertama muncul di Titik Tunggal (Singular Point), lubang itu ditutup oleh BB operasi, menggunakan pintu yang besar, tetapi lubang itu terus merempuh hingga sebuah prototaip untuk Orthogonal Diagonizer (bom atom khas) digunakan. Senjata itu adalah salinan dari apa yang diciptakan Ashihara, mengubah Debu Merah menjadi duri-duri kristal untuk menusuk Salunga.

Namun, binatang yang mirip Gabara itu berjaya melepaskan diri dan melarikan diri ke jalanan, yang menyebabkan tentera meletupkan satu lagi bom yang lain. Mereka tidak mempunyai pilihan lain kerana campuran monyet dan biawak itu terus bertumbuh, menggunakan tanduknya untuk menjana elektrik dan menjauhkan diri hampir terlalu pantas untuk ditangani. Keadaan menjadi lebih teruk ketika Salunga berkembang dan membebaskan diri lagi, merasakan titik tunggal sedang dipengaruhi di tapak komputer.

Protagonis Mei tiba untuk mencari tahu kod untuk Diagonizer, dengan harapan bahawa setelah A.I.-nya, Pelops II, mengambil data dari mesin, ia dapat mengirimkannya ke Yun di Tokyo untuk meletupkan bom yang sebenarnya dan membunuh Godzilla . Tidak disangka bahawa Salunga akan menyerang mereka dan menjadi bencana peribadi mereka sendiri di akhir siri ini.

Ketika mereka melarikan diri dalam keadaan panik, dengan Salunga berusaha masuk ke komputer yang memegang titik tunggal, kod akhirnya dikirim ke robot Jet Jaguar untuk membiarkannya meletup. Semua Debu Merah akhirnya berubah menjadi lengai dan kemudian menjadi kristal biru. Ini sekali lagi membawa kepada duri-duri besar yang menembus Salunga, akhirnya membunuh raksasa Titik Tunggal itu.

Oleh kerana tentera tidak memiliki senjata lain, dan Salunga pasti akan membunuh Mei dan Co. sebelum mengamuk di seluruh benua dengan mudah, kematiannya datang sebagai kelegaan besar. Lebih lagi, dengan Godzilla di Jepun membunuh kawanan Rodans dan manusia, tidak ada kemungkinan mereka akan menyerempak dan bertarung. Pada akhirnya, ini adalah satu tuah yang Mei, serta rakan-rakan Shiva, berterima kasih untuk.

Sumber: CBR

Leave a Reply