Mario, Akira Pada Asal Sepatutnya Menjadi Sebahagian Besar Dalam Olimpik Tokyo

  • Post category:Anime
Mario, Akira Pada Asal Sepatutnya Menjadi Sebahagian Besar Dalam Olimpik Tokyo

Dokumen yang baru dikeluarkan menunjukkan bahawa upacara pembukaan untuk Sukan Olimpik 2020 di Tokyo pada awalnya dirancang untuk mempunyai lebih banyak rujukan mengenai permainan video dan anime Jepun, termasuk penampilan oleh ikon permainan video Mario.

Seperti yang dilaporkan oleh Anime News Network, upacara pembukaan Olimpik pada awalnya dipelan untuk dimulakan dengan motosikal merah Kaneda yang ikonik dari Akira yang berlumba ke dalam stadium. Pencipta Akira Katsuhiro Otomo dilaporkan bersetuju membuat ilustrasi baru untuk acara tersebut. Dengan terkenal, Akira – yang ditulis pada tahun 1982 – menampilkan Olimpik 2020 yang diadakan di Neo Tokyo sebagai salah satu titik plotnya. Ilustrasi Otomo dikatakan sebagai penyimpangan dari peristiwa filem manga dan anime.

Olimpik 2020 di Tokyo pertama kali diumumkan oleh Perdana Menteri Jepun Shinzo Abe, yang terkenal memakai topi Mario semasa pengumuman itu. Akibatnya, banyak yang berharap dapat melihat maskot Nintendo di Olimpik, tetapi setakat ini, wira platform itu tidak hadir dalam acara itu. Menurut pelan asli yang terbongkar, Mario memang dijadualkan menjadi salah satu bintang upacara pembukaan, kerana stereotaip atletik itu dirancang untuk menjadi salah satu daripada banyak watak permainan video Jepun dan anime yang akan ditampilkan di acara tersebut. Acara asalnya juga seharusnya menampilkan persembahan dari pemuzik Daichi Miura, yang membawakan lagu tema untuk Dragon Ball Super: BROLY dan Kamen Rider Ex-Aid .

Elemen budaya pop dalam upacara tersebut dilaporkan dikurangkan atau dihilangkan setelah perancang asal upacara pembukaan, Mikiko Mizuno, digantikan oleh eksekutif pengiklanan Hiroshi Sasaki. Sasaki kemudian mengundurkan diri dari acara tersebut setelah dia dikritik kerana secara terbuka mengejek susuk badan pelawak wanita Naomi Watanabe, yang juga dijadualkan untuk mengambil bahagian dalam acara tersebut. Sasaki adalah salah satu daripada beberapa pegawai tinggi yang terlibat dengan produksi upacara pembukaan Olimpik yang terpaksa mengundurkan diri akibat tingkah laku mereka: komposer Keigo Oyamada, juga dikenal dengan nama panggung Cornelius, mengundurkan diri setelah wawancara lama, yang menampilkan pemuzik itu membual tentang membuli kanak-kanak kurang upaya, muncul semula dalam talian. Pengarah upacara pembukaan, Kentaro Kobayashi, mengundurkan diri hanya satu hari sebelum acara tersebut setelah dia dikritik kerana rutin komedinya yang dilaporkan menampilkan lawak mengenai Holocaust.

Walaupun upacara pembukaan terakhir untuk Olimpik menampilkan muzik dari permainan video Jepun seperti Final Fantasy dan Phantasy Star, peminat tidak dapat melupakan upacara pembukaan asal yang lebih terperinci and mengutamakan budaya pop yang telah dirancang oleh Mizuno yang bebas skandal.

Sumber: Anime News Network

Leave a Reply