Mengapa Moral Death Note Adalah Lebih Jelas Daripada Apa Yang Kita Fikirkan

  • Post category:Anime
Mengapa Moral Death Note Adalah Lebih Jelas Daripada Apa Yang Kita Fikirkan

Thriller detektif ghaib Death Note telah mencetuskan banyak perdebatan mengenai tema keadilan dan moralnya. Melalui banyak versinya, penonton telah merenungkan soalan utamanya: “Apa itu keadilan?” Pelajar sekolah menengah anti-wira Light Yagami menggunakan Death Note untuk menyampaikan apa yang dilihatnya sebagai pertimbangan ilahi dan adil kepada penjenayah, dengan mengambil undang-undang ke tangannya sendiri. Detektif yang hanya dikenal sebagai “L,” percaya keadilan adalah tujuan akhir, sehingga dia menjadi longgar atas kesahan taktik penyiasatan tertentu.

Walaupun sering ditafsirkan sebagai “tidak jelas secara moral” oleh peminat dan pengkritik, Death Note sebenarnya memberikan jawapan pada akhirnya. Anime itu berakhir dengan Light ditembak oleh polis, menghantar mesej yang jelas bahawa pandangan ekstremisnya salah. Walaupun jawapan ini tidak selalu jelas dengan rancangan itu yang mendorong penonton untuk menyokong Light, kematiannya dalam saat-saat akhir memberi banyak gambaran kepada soalan-soalan moral utamanya.

Death Note mengikuti Light yang menggunakan buku nota yang diletakkan di dunia manusia oleh shinigami Ryuk. Sebagai seorang pelajar cemerlang dan anak ketua polis, Light dengan cepat menemui kuasa buku nota dan menganggap dirinya sebagai “Dewa dunia baru.” Dia mengatakan kepada Ryuk bahwa dia sedang “membersihkan” dunia dengan “memberi penghakiman adil kepada orang jahat.” Light dengan demikian menjadi “Kira,” membunuh penjenayah tanpa nama. Ryuk hanya mengulas bahawa “manusia sangat menarik,” menunjukkan amoral terhadap tindakan Light yang perlahan-lahan harus diterima oleh penonton.

Terdapat banyak contoh naratif yang bersimpati dengan Light. Misa memuja Kira dan melakukan apa sahaja yang dia minta; pendakwa Mikami membunuh bagi Kira dan memanggilnya “Tuhan”; Demegawa TV Sakura menjadi pengacara siaran “Kerajaan Kira.” Keraguan tetap ada di Pasukan Petugas Kira L. Sebagai contoh, Matsuda, seorang polis bertanya kepada rakan-rakannya, “Adakah anda pernah berfikir bahawa mungkin Kira tidak benar-benar jahat? … Saya fikir bahawa Kira berusaha melawan kejahatan dan mengubah dunia dengan caranya sendiri, dan baiklah … dunia telah menjadi tempat yang baik untuk orang yang menjalani kehidupan yang jujur. ” Walaupun detektif lain mengkritiknya untuk mengajukan soalan ini, Matsuda merenungkan apa yang dilakukan oleh banyak penonton ketika Death Note berlangsung. Ya, Light adalah pembunuh, tetapi kaedahnya memberikan hasil yang ideal.

Malah L, musuh utama Light, bergoyang atas rasa bersalahnya. Dia sendiri agak munafik – dia melintasi garis moral sepanjang siasatan, meletakkan kamera pengawasan di bilik mandi rumah persendirian dan mengunci Light, Misa, dan Soichiro selama lebih daripada sebulan untuk mengecualikan mereka sebagai suspek. Kaedah ini gagal, menyebabkan dia ragu-ragu pada kesimpulannya. Pada suatu malam yang sedang berhujan, L mengeringkan kaki Light, meminta maaf dan mengatakan bahawa dia sedang “menebus dosa-dosanya” kerana mempercayai Light ialah Kira. Adegan ini adalah salah satu dari banyak gambar keagamaan — bersama dengan musik paduan suara, kaca berwarna, dan adaptasi dari “Penciptaan Adam” yang menampilkan Ryuk memberikan Light sebiji epal — melambangkan dosa asalnya menggunakan buku nota. Setiap contoh meletakkan Light dalam posisi seperti Christ, sehingga lebih sukar bagi peminat L dan Death Note untuk bertentangan dengannya.

Namun di sebalik kesamaran ini, anime masih memilih satu pihak. Walaupun L mempunyai keraguan dan menggunakan taktik yang dipersoalkan, gagasannya tentang keadilan tidak pernah berubah. Semasa siaran TV wilayah Kanto yang terkenal, L mempersoalkan falsafah Light (melalui corong mulutnya Lind L. Taylor): jika Kira mahukan dunia bebas jenayah, maka dia perlu memasukkan pembunuhan, yang menjadikannya satu-satunya penjahat yang tinggal. Pengganti L, Near kemudian bersetuju, memanggil Light “hanya seorang pembunuh bersiri yang gila.” Light sendiri tidak semestinya tidak setuju: apabila di Kira Task Force, bersembunyi di depan mata, dia berkata, “Jika Kira tertangkap, itu membuatnya jahat, tetapi jika dia menang dan menguasai dunia, maka saya rasa dia adil. ” Sudah tentu, Light yakin kenyataan ini akan menjadi nyata, dan bahawa dia adalah keadilan.

Kenyataan Light adalah konflik utama Death Note , yang akhirnya dapat diselesaikan ketika kebenaran terdedah dan Matsuda menembaknya. Walaupun setiap kejadian-kejadian sebelumnya, pegawai polis akhirnya menangkap pembunuh bersiri itu. Malah Ryuk, watak paling amoral dalam rancangan itu, “menyabitkan bersalah” ke atas Light. Pada awalnya, Ryuk memberitahu Light bahawa, sejak dia menggunakan notebook, Ryuk harus mengikuti peraturan Death Note dan mengakhiri nyawa Light ketika waktunya tiba. Pada saat-saat akhir siri ini, Ryuk menutup nasib Light dengan menuliskan namanya di buku catatannya sendiri, menyelesaikan apa yang Matsuda mulakan dengan menembak Light. Walaupun penonton dan pengkritik memfokuskan pada ketidakjelasan plot ketika datang ke soalan besar seperti “Apa yang membuat dunia adil,” dalam adegan terakhir ini, tindakan Matsuda dan Ryuk memberi jawapan bagi pihak rancangan itu dan penontonnya – ideologi dan keganasan ekstrem bukanlah cara yang tepat untuk menangani jenayah dan ketidakadilan.

Sumber: CBR

Leave a Reply