One Piece: Kata-kata Keras Black Maria Tidak Tinggalkan Calar pada Robin

  • Post category:Anime
One Piece: Kata-kata Keras Black Maria Tidak Tinggalkan Calar pada Robin

AMARAN: Berikut ini mengandungi spoiler untuk One Piece Bab #1020, “Robin vs. Black Maria,” oleh Eiichiro Oda, Stephen Paul, dan Vanessa Satone.

One Piece Bab #1020 menyambung semula salah satu pertempuran paling mendebarkan yang berlaku di Onigashima – Robin dan Brook vs Black Maria, dalam prosesnya, membuktikan bahawa Robin adalah anggota Topi Jerami yang tidak ternilai. Ketika kita kembali ke Dewan Perjamuan tingkat tiga dalam bab ini, kita dapati bahawa beberapa wajah yang sangat dikenali telah menyertai Brook dan Robin: ibu Robin, Olivia, Profesor Clover dan Saul. Tetapi Robin tidak bodoh.

Pada mulanya, dia nampak terpesona, dan suara Brook seperti tidak dapat mencapai ahli arkeologi itu. Namun, ketika Robin mendekat untuk memeluk mereka, sikapnya berubah dan dengan Tres Mano, dia menyerang tiga anak buah Black Maria – yang menyamar sebagai keluarga dan rakan-rakan Robin yang telah meninggal.

Lebih daripada ilusi sederhana diperlukan untuk menipu lanun Topi Jerami yang paling pintar. Brook, sebaliknya, cukup akrab dengan membezakan antara fantasi dan realiti setelah dia menghabiskan masa 50 tahun bersendirian di Segi Tiga Florian, berharap kematian kru sebelumnya hanyalah mimpi buruk.

Black Maria mengejar Brook dan Robin sambil menggunakan pengguna Buah SMILE yang telah mengambil bentuk Wayundo. Roda berwajah manusia yang membakar ini adalah seorang yokai yang dikatakan menyeret korbannya ke neraka apabila hanya melihatnya. Dengan memutarnya, Black Maria boleh menyelimuti seluruh lantai dengan api. Syukurlah, Robin dapat bergantung dari siling dengan teknik Spider Netnya.

Brook melepaskan rohnya dari tubuhnya dan menggunakan Cold Soul, dia dapat menembusi Wayundo dan membekukannya. Berfikir dia masih memiliki kelebihan, Black Maria mengejek Robin, mengatakan Sanji memanggilnya dalam bab sebelumnya untuk meminta bantuan hanyalah untuk menyelamatkan dirinya sendiri. Dengan kemampuannya untuk membaca Poneglyphs mitos, Robin hanya adalah ancaman kepada krunya sendiri – sasaran yang dicari oleh ancaman yang lebih besar seperti Kaido.

Walau bagaimanapun, semua ini nampaknya tidak memberi kesan kepada Robin. Malah, memikirkan kembali Sanji memanggilnya untuk meminta pertolongan nampaknya membawa senyuman di wajahnya. Brook menawarkan untuk menghentikan anak-anak buah Black Maria untuk Robin ketika dia menghadapi wanita arachnid yang keji itu, yang dengan senang hati disetujui oleh ahli arkeologi itu.

Black Maria, memikir dia memiliki kelebihan berbanding Robin, bertanya adakah dia telah menyakiti perasaannya, tetapi lawannya tidak terganggu. Seperti yang dinyatakan oleh Robin, “Kamu tidak perlu tahu apa ertinya Sanji bergantung pada saya untuk bantuan,” bahkan menyebutnya sebagai “Sayap Raja Bajak Laut.” Robin kemudian memanggil salinan raksasa dirinya dengan Gigante Fleur, mengakhiri bab di panel setengah halaman yang menakjubkan.

Sudah tentu, Robin adalah orang terakhir yang dilihat oleh kru Topi Jerami sebagai beban dalam One Piece . Lagipun, mereka menghabiskan dua busur untuk mendapatkannya kembali dari CP-9, mengisytihar perang terhadap Pemerintah Dunia dengan melakukannya. Sekiranya memanggilnya “bagasi” adalah idea Black Maria untuk mematahkan semangat wanita yang senyumannya bersinar paling hangat di antara Bajak Laut Topi Jerami, maka labah-labah ini akan dihancurkan.

Selanjutnya, seperti yang dikatakan dirinya, Robin gembira dan lega kerana Sanji meminta pertolongan daripadanya. Setelah menganggap dirinya seorang kesatria dalam perisai bersinar sejak sekian lama, dia mulai bergantung pada wanita di kru, akhirnya. Robin tidak boleh lebih gembira dalam hal ini kerana ini bukan hanya bermaksud Sanji menyedari batasan kelemahannya sendiri, tetapi dia sekarang juga melihat dirinya dan Nami sebagai anggota yang setara yang dapat melawan sendiri dan tidak selalu memerlukan perlindungannya.

Sumber: CBR

Leave a Reply